Thursday, November 30, 2006

selamat datang di era instan

tiga hari terakhir ini gw sakit flu. keknya karena kmaren pas hari minggu ke kopeng gw kehujanan n kedinginan, gw jadi drop.

tanda2 sakit udah ada sejak hari senin. kpala gw jadi sakit n berat bgt. hari slasa tenggorokan n idung udah mulai gatel n mampet. puncaknya kmaren rabu, gw tepar gak isa bangun. wedew, padahal masih jam kerja. sebelum gw bener2 tepar, gw paksain makan yg banyak minum obat. krn ada energi, gw isa kerjain tugas2 gw semuanya. dua tabel kecil n 1 tabel buat nasional gak gitu susah buat nyelesaiinnya.

tapi abis itu gw bener2 gak isa ngapa2in. abis makan n minum obat, gw cuma isa tepar di kamar blakang sampe kerjaan selese. heeeh, kalo di kantor mah semuanya terjamin. ada temen2, ada OB, ada TV n tivi kabel buat hiburan, ada kompor, ada dispenser yg kalo2 diperluin siap membantu. tapi di kosan, gw jadi menyedihkan.

kamar yg kmaren baru gw rapiin ternyata udah brantakan lagi. banyak kertas tisu bertebaran. banyak juga pakaian2 kotor yg tersebar. juga tas2 plastik bekas beli makanan n minuman persediaan blom sempet gw beresin krn gw lebih sibuk ngelap ingus daripada naro barang2 di tempatnya. makanan n minuman itu cuma sekotak sereal milo, susu milo bubuk n aqua botolan. kalo beruntung, tamu2 yg ke kamar gw juga isa ngeliat tumpukan mie instan. sama skali gak ada makanan sehat. satu2nya akses ke makanan sehat adalah mangga yg masih tergantung di dahan di blakang pelataran kos.

yup, menyedihkan /sob

setelah sesi telpon tengah malem, krn kedinginan, gw nyalain pemanas air. kpengen bikin milo anget plus sereal sebelum tidur. lumayanlah buat ganjel perut sebelum minum obat. ternyata susah juga idup sendiri dng keterbatasan alat n bahan makanan. selama ini gw baru ngerasain ngekos abis gw kerja. sebelumnya gw ngendon di rumah aja. kalo mau makan tinggal minta mami buatin makanan. kalo sakit tinggal buka lemari obat n minta mami bikinin air panas buat mandi. heeeeehhh, jadi kangen mami /sob

yeah, asal yg instan2 enggak jadi konsumsi utama aja. makanan-minuman instan cuma jadi jaring penyelamat di kala susah. ketika mata pedih, idung berair, tulang spt dilepas satu2 dan gak isa mencapai warung terdekat untuk mengonsumsi makanan sehat (ingat, McD enggak termasuk dalam daftar makanan sehat).

Sunday, November 26, 2006

Jadi hunter saja kok repot?

Mulai beberapa hari kmaren gw maen ragnarok online (RO) lagi. Cuma pengen tau episode RO skarang udah sampe mana. Ternyata emang banyak perubahan dari RO yg gw mainin 2 tahun lalu. Peta, monster2nya, job karakter n itemnya banyak mengalami perubahan. Kmaren gw gak nemu peco2 di padang sograt. NPC (non playable character) sayembara bunny band yg biasanya banyak tersebar di tengah kota juga gak gw temuin segampang dulu. Yang paling ngebingungin adalah pas gw mau ganti karakter jadi hunter.

Karakter gw di RO adalah
hunter krn cuma hunter yang berkelana dng berteman seekor falcon. Falcon ini bukan hanya hiasan saja, tapi merupakan salah satu alat bantu, baik untuk menyerang ato mendeteksi jebakan. Bukan hanya itu, hunter juga terkenal dng serangan jarak jauh dan jebakan2nya sehingga monster akan mati sebelum sempat menyerang.

Dulu gw maen sama temen2 kampus di server Loki. Tapi karena
si Tyar yg berbaik hati mau GB (gabung buat naikin level) maen di server Fenrir, gw kudu ngulang bikin karakter dari level 0.

Langkah pertama untuk menjadi hunter adalah lulus pendidikan dasar sebagai Novice. 10 level pertama gw laluin dng berburu
Poporing di Poring Land. Setelah itu gw menuju Payon untuk mendaftar menjadi seorang archer. Syarat untuk menjadi archer adalah mengumpulkan Trunk yg cukup untuk bahan busur n anak panah.

Setelah menjadi archer, kami berburu
Alligator di wilayah Comodo. Gak cukup cepat naikin level, kami menuju Glastheim untuk berburu Sting n Gargoyle. Kemudian gw hunt solo di daerah Payon untuk berburu Greatest General krn si Tyar mau tidur. Semaleman itu gw naik ke laevel 49. level yg dulu gw capai selama 2 bulan hunt bareng anak2 dudut itu :D

Tadi malem kami nerusin leveling. Berburu Sting n Gargoyle lagi buat ngejar job level supaya gw isa berubah jadi hunter. Syarat minimal job level untuk berubah jadi hunter adalah level 40. Tapi untuk ngeratain skill, gw baru mendaftar di perkumpulan hunter pada job 42. gw mulai quest untuk berubah jadi hunter dng memasuki kegelapan hutan Payon.

Bah, ternyata gak semudah itu cari NPC di tengah hutan bambu. Butuh ketelatenan krn gw lupa di mana NPC itu berada. Gw gak yakin kalo NPC itu ada di tengah hutan yg dihuni oleh Greatest General krn kmaren gw udah hunt di situ n gak ngeliat sebiji NPC pun. Setelah 2 kali mati dan bolak-balik di peta yg laen, gw akhirnya ketemu dng si NPC di tengah hutan. Fiuhhh….

Selesai? Enggak. Gw harus tes wawancara dulu, ngeliat gw layak ato enggak untuk jadi hunter. Jah, harus ngeliatin huruf2 ngapalin jawaban mana aja yg keliatannya bener adalah pekerjaan yg paling menyebalkan ketika lagi emosi tinggi. Apalagi harus mengulang wawancara krn NPC itu bilang gw gak lulus tes wawancara. Gw udah jalan sejauh ini dan dia bilang gw ga pantes jadi hunter gara2 wawancara?!?! Setelah 5-6 kali wawancara yg menyebalkan, akhirnya NPC itu ngelulusin gw dng nilai yg minimal. Leganya… :D

Abis dari tes wawancara, gw harus ngadep satu NPC lagi yg ngurusin tes persyaratan. Gw harus ngumpulin beberapa dropping item monster yg gw gak tau tuh item didapet dari monster mana n ada di mana juga tuh monster. Dari mana gw isa dapet 3 shell, 3 worm peeling dan 10 yellow herb?

Daerah pertama yg gw datengin adalah Poring Land. Karena gw pikir Drops isa ngeluarin Yelow Herb. Ternyata enggak. Gw balik ke dungeon kota Payon untuk berburu
Bongun n Munak yg gw tau persis banyak ngeluarin yellow herb. Tapi gw cuma kuat dapetin 1 Yellow herb sebelum akhirnya ditabok Bongun sampai mau mati. Kabuuuurrrr!! Daerah lain tempat tumbuh Yellow Plant adalah gurun pasir Sograt. Tapi daerah ini membentang dari selatan Prontera sampai ke kota perdagangan Morroc. Hikz, daerah mana yg harus gw datengin? Whattaheck, gw mulai menjelajahin padang pasir sendirian. Ternyata di daerah itu gak banyak yellow herb tapi berlimpah semut2 dari Ant Hell yg ngeluarin worm peeling n Metaller yg ngeluarin shell. Tapi gw masih kurang banyak yellow herb. Kmana lagi isa nyari?

Akhirnya gw ke selatan Morroc yg banyak terdapat Yellow Plant. Setelah makan ati krn cuma isa bikin damage 1 ke Yellow Plant, gw berhasil ngumpulin 10 yellow herb. Haahhh, akhirnya syaratnya terkumpul. Kini saatnya kembali ke hutan Payon untuk menjadi hunter. Yippiiieeeee!

Tapi ternyata NPC itu malah bilang syaratnya kurang. Haaaah!??!?? Kalo dia orang udah gw tonjok aja tuh. Madikipeeeee! Skarang dia minta 9 shell, 9 worm peeling dan 10 yellow herb. Ngepet bener. Brarti gw kudu balik ke padang pasir Sograt buat bunuh2 Metaller n semut lagi. WTF!?!?

Jah, pokoknya malem ini gw harus jadi hunter!

Akhirnya dapet juga semua persyaratannya. Gw sengaja ngelebihin jumlah item yg gw dapet krn gw gak mau balik lagi ke padang pasir Sograt lagi untuk kesekian ketiga kalinya gara2 NPC sialan gak mau nerima item yg gw bawa. Sial!

Kali ini gw berhasil. Tapi itu bukan berarti otomatis gw jadi hunter. Gw harus ngejalanin tes kecakapan menjadi hunter dulu. Tes itu berupa memburu monster khusus ujian dan menghindari lubang2 selokan agar gak jatuh ke air dalam waktu tertentu. Tiap kali ngebunuh monster yg salah ato jatoh ke selokan, gw harus ngulang lagi. OK, inilah akhirnya! Kemampuan gw jadi hunter dipertaruhkan sekarang! yooossshhh!!!

Gw masuk ke dalam ruang ujian. Banyak monster yg berkeliaran. Poring, mumi, mayat hidup, kerangka pemanah, hajar semuanya!! Loh, kok gagal? Halah!! Ok, mulai lagi! Gagal lagi. Loh, apa yg salah?? Ternyata NPC itu gak maen2 dng menyebutkan harus membunuh “monster khusus ujian”. Peserta ujian cuma harus ngebunuh monster yg bernama “monster khusus ujian” untuk lulus ujian. Tapi jika ngebunuh monster yg salah, peserta dianggap gagal. Jah, jadi selama ini gw salah ngebunuh monster!?!?

Emang dia mumi yg sangar tapi di ruang ujian itu dia bernama “monster khusus”. Whatta!? Emang dia mayat hidup, tapi dia di dalam situ dia bernama “monster khusus test”. Ngepeeeet!! Mana monster yg harus gw bunuh? Sekilas gw liat ada mayat hidup yg bernama “monster khusus ujian” melintas dng langkah gontai. Ah itu dia!! Tembak! Berhasil! Kurang 3 lagi! Yosh semangat!! Ada satu mayat hidup yg ngedeketin gw, dia adalah “saya mau pulang”. Whatta!? Huahakakakaka! Lucu banget namanya J) Gw ngehindarin dia. Di belakangnya gw ngeliat satu monster lain. namanya adalah “jangan bunuh saya”. wakakakaakakakak (ngakak guling-guling)!! Ada2 aja nih.

Plung! Gw jatuh ke selokan.

SIALAAAAAAANN!!

Mau gak mau kudu ngulangin ujian. Hiaaatt, semangaaaaattt!! Jibaku 3 menit itu gw menangin dng sempat ngambil oleh2 kuku monster. Fiuuuhhh, ujian terberat selese! Sekarang gw tinggal balik ke tengah hutan untuk ngelapor bahwa gw udah lulus ujian. Gak butuh waktu lama untuk berubah jadi hunter setelah itu. Hehehe, dng sisa vocer tinggal 10 menit. Gw akhirnya isa jadi hunter. Mungkin kapan2 gw bakal leveling lagi biar isa dapet falcon sebagai teman seperjalanan.

Gw ngelirik hape. Jam 5 pagi. Waktu yg tepat buat balik n tidur bersama kemenangan hari ini. Mungkin gw isa mimpi menjelajahi padang rumput Rune Midgard bersama falcon tersayang.

Nb: Thx buat nge-GB-in, oyabun!!
semua karakter adalah karakter game Ragnarok Online.

Thursday, November 23, 2006

jogja selepas hujan

Roda motor gw ngebelah jalan yg basah oleh sisa air hujan tepat satu jam lewat tengah malam. Sama seperti malam sebelumnya, dan malam sebelumnya, dan malam-malam dua tahun terakhir ini. Gw putus kontak dari semua orang. Gak ada RO, ga ada YM, ga ada telpon tengah malam, bahkan ga ada gangguan dari temen kos. Cuma Lucky 13 yg menggedor2 telinga. Benteng terakhir pengasingan.

Terkutuklah orang2 insomnia yg gak isa istirahat selayaknya manusia normal.

Saat semuanya menemukan kehangatan dalam pelukan mimpi, gw nyangking gelas kopi. Ngopi? Tentu saja bukan. Gelas itu mau gw cuci. Ngerapiin kamar keknya merupakan agenda yg pas buat malam ini. Gw blon sempet ngerapiin kamar sejak dari kedatangan bapak minggu lalu n Pilun yg wira-wiri nginep di kosan.

Ngangkat-angkat box buat cari pemanas yg entah tauk ada di box sebelah mana. Huff, malem2 gini gw lagi laper. Mungkin cari ikan emas dalam akuarium dan namain dia Bugg lucu juga. Makan mie goreng sambil ngoceh sama Bugg kecil jadi ide gw yg paling cemerlang malam ini. Tapi lantai kamar blom di-pel. Gak boleh ambil rehat kudapan dulu sebelum bikin lantai kinclong.

Masih ada baju2 kotor yg berserakan bikin nyamuk dng mudah bersembunyi dari semprotan obat nyamuk sporadis. Bukan, nyuci baju malam2 gini bukan ide yg bagus. Bagaimana isa ngejemur kalo matahari baru bersinar 4 jam lagi? Duuhhh!? Kumpulin baju kotor di ember n masukin ke plastik buat bikin mudah si tukang londri ngambil besok pagi. Lain halnya kalo ada mesin cuci n dryer kali ya? Abis pakai, cuci, keringin terus setrika sambil nonton siaran tivi tengah malam yg nyiarin film Indonesia untuk dewasa.

Hoho, ganti kurung bantal n sprei kalo mau tidur. Tinggal di kamar paling barat pada musim panas gini emang bikin sprei cepet kotor. Apa yg terjadi pada lantai sama halnya terjadi sama tempat tidur. Basah kuyup oleh keringat. Lumayan juga kalo Jogja abis diguyur ujan. Udara segar plus hawa sejuk isa ngalir lewat jendela krepyak yg gw buka lebar2. Pengkondisian udara alami yg paling menyegarkan ketika beraktivitas fisik.

Satu pertanyaan muncul ketika semuanya sudah tersusun rapi dan tersimpan pada tempatnya.

“Mau ngapain, ya?”

Pertanyaan yg sudah tercetus sebelum semua aktivitas gak normal tadi berlangsung.

Monday, November 20, 2006

suatu ketika di tepian kebon salak

Semingguan ini gw gak isa konsentrasi. Angan2 tentang kehidupan berputar2 di kpala. Karena mungkin minggu ini adalah titik balik dalam kehidupan gw. Entah gw resign buat loncat ke perusahaan lain ato gw bakal nerusin kerja di tempat ini untuk beberapa waktu ke depan. Mungkin juga bakal memutuskan untuk kerja di sini sampai tua, entahlah. Siapa tau?

Pakdhe berkata di tepi kebon salak bahwa kehidupan manusia itu sudah ada yg ngatur. Kita enggak bakal isa tau sampai kita benar2 menjalaninya. Kita cuma isa pasrah dng apa yg sudah digariskan. Pasrah bukan berarti tanpa usaha. Usaha yg keras tentu saja akan berbuah manis. Tapi kalo memang tidak berjodoh, apa mau dikata?

Gw udah punya rencana sendiri ttg apa yg gw lakuin sementara gw kerja sekarang. tapi kesempatan baru ini bakal bikin rencana gw berubah. Sangat drastis hingga gw sendiri ngeri ngebayanginnya. Apakah gw bakal isa bertahan di lingkungan yg sama sekali gak bersentuhan dng bentuk, ruang, dan susunannya? Apakah sisi kanan otak gw akan digenjot buat menganalisa juga? Apakah gw akan berhasil jika harus memakai kostum rapi dan mematut2kan diri? Gw kira sepatu kulit mengilap n dasi diciptakan bukan buat gw pakai.

Kanjeng Pangeran selalu mendekatkan kita pada semua hal yg emang baik untuk kita. Dalam satu embusan asap rokok, Pakdhe menyadarkan gw dari lamunan.

Apapun hasilnya, gw bakal isa ngeliat sisi baiknya. Betapa gw bersyukur gw udah ada di sini. Gak harus melalui proses melelahkan dalam mencari mata pencarian n gw isa ngebantu orang secara gak langsung. Gw yakin apa yg udah gw dapet itu baik buat gw sekarang n juga masa depan gw. Di manapun gw berada besok.

Saturday, November 11, 2006

kerlip di langit malam

malam ini hati gw tenang sekali. mungkin terpengaruh dng ichi rittoru no namida yg gw tonton sampe jam setengah tujuh pagi tadi. gw jadi menikmati setiap detik yg gw lalui. ichi rittoru no namida adalah dorama yg diangkat dari kisah nyata. mengisahkan ttg anak usia 15 tahun yg kena Spinocerebellar Atrophy dan menuliskan kehidupannya di diary. krn penyakit itu, otaknya kehilangan fungsi untuk mengontrol kemampuan tubuhnya. dia menjadi semakin lemah dan akhirnya meninggal dalam usia gak lebih dari seperempat abad.

gw mikir brapapun waktu yg tersisa buat kita, sebaiknya enggak kita habiskan dalam penyesalan. menyapa teman lama, menyambung tali persaudaraan, menyatakan cinta yg terpendam, menikmati sinar matahari, lebih banyak tersenyum, menelpon orang2 yg kita sayangi sebelum semuanya hanya isa kita wujudkan dng berandai2 melalui mesin waktu.

hari ini gw memberanikan diri untuk menyapa teman lama. hehe, teman yg sbenernya gw takuti krn gw punya hutang janji kepadanya. reaksinya gak kebayang sebelumnya. walopun gw yakin dia enggak lupa sama utang janji gw, tapi dia tetep ramah berakrab2 sama gw. iya, sebagai teman lama yg udah terputus oleh jarak dan waktu selama lebih dari 2 tahun, rasanya menyegarkan jiwa. tiba2 hati ini menjadi hangat.

malam ini jadi enggak dingin. setiap bintang adalah orang2 yg menyayangi kita. setiap malam melihat ke bawah. menyapa kesendirian kita. ikut memeluk kita ketika kita ada di pojok ruangan memeluk lutut.

sekarang gw tidak takut menjadi sendirian.

Thursday, November 09, 2006

vektor untuk mr yuniadhi agung

heuahuehauehaua, gak gw kerjain2 sampe disumpahin punya janji2 orde baru. hehueahuehauheau. mirip kagak ya? habisnya gak kliatan matanya. padahal mata adalah identitas.

Monday, November 06, 2006

arti gigi tanggal adalah?

gw sentuh gigi2 yg goyang itu dng ujung lidah. terasa bergeser dari dudukannya di gusi. cepat2 gw balikin lagi itu gigi yg (kali ini gw yakin) hampir tanggal. tapi beberapa kunyahan ringan kemudian, dua gigi itu tanggal dng menyisakan ludah dan darah yg cukup membuat PMI bergembira. gw ludahin semua darah yg ngumpul di mulut dng harapan luka yg menganga itu cepat menutup. gw cuma isa melihat dua gigi tanggal bercampur ludah dan darah mengental di telapak tangan.

gw lalu terjaga.

astaghfirullah, cuma mimpi. walopun cuma mimpi, tapi kejadian itu turut andil dalam ciutnya nyali gw di awal hari. cepat2 gw yakinin diri kalo gw enggak punya masalah sama gigi. baik itu bolong, karang gigi maupun gigi yg terancam tanggal. gigi gw masih kuat kek karang walopun diterpa junkfood. alhamdulillah...

gw sms jingga buat nenangin ati. kata jingga, mimpi gigi tanggal artinya bakal dapat musibah ato bad luck. gw bukan tipe orang yg percaya sama ramalan ato tafsir mimpi. tapi kalo yg ngomong orang yg tiap tidur pasti ngimpi sih gw agak keder juga. yg tadinya mau nenangin ati malah jadi tambah grogi. jangan2 ada sesuatu sama keluarga di semarang. jangan2 jingga bakal kenapa-kenapa. astaghfirullah, semoga jangan.

kalo setiap mimpi orang digigit ular terus kawin beneran, bayangkan betapa repotnya BKKBN negeri ini. makanya itu gw enggak percaya kalo mimpi gigi tanggal bakal dapet bencana. enggak, gw enggak percaya! tapi kalo emang gw bener2 bakal kena musibah gimana?

jengjengjeng!! tiba2 hape gw bunyi. lagu NYC dari hape sonyericsson T610 menyeruak diantara lagu MP3 yg gw puter di winamp. ID mbak nur memenuhi layar. ngapain siang2 nelpon?

gw: halo?
mbak nur: lon, lu ada di kosan, kan? gw ikut nebeng ke kantor dong? soalnya mas wiro mo balik ke rumah. tar lu cabut jangan lebih dari jam setengah 3 sore ya. gw kudu nyiap2in bahan buat rapat sore. kosan lu yg mana? tadi gw...

sisanya gw enggak denger jelas krn tiba2 dunia jadi gelap. jadi inikah arti mimpi gw smalem?