Monday, November 20, 2006

suatu ketika di tepian kebon salak

Semingguan ini gw gak isa konsentrasi. Angan2 tentang kehidupan berputar2 di kpala. Karena mungkin minggu ini adalah titik balik dalam kehidupan gw. Entah gw resign buat loncat ke perusahaan lain ato gw bakal nerusin kerja di tempat ini untuk beberapa waktu ke depan. Mungkin juga bakal memutuskan untuk kerja di sini sampai tua, entahlah. Siapa tau?

Pakdhe berkata di tepi kebon salak bahwa kehidupan manusia itu sudah ada yg ngatur. Kita enggak bakal isa tau sampai kita benar2 menjalaninya. Kita cuma isa pasrah dng apa yg sudah digariskan. Pasrah bukan berarti tanpa usaha. Usaha yg keras tentu saja akan berbuah manis. Tapi kalo memang tidak berjodoh, apa mau dikata?

Gw udah punya rencana sendiri ttg apa yg gw lakuin sementara gw kerja sekarang. tapi kesempatan baru ini bakal bikin rencana gw berubah. Sangat drastis hingga gw sendiri ngeri ngebayanginnya. Apakah gw bakal isa bertahan di lingkungan yg sama sekali gak bersentuhan dng bentuk, ruang, dan susunannya? Apakah sisi kanan otak gw akan digenjot buat menganalisa juga? Apakah gw akan berhasil jika harus memakai kostum rapi dan mematut2kan diri? Gw kira sepatu kulit mengilap n dasi diciptakan bukan buat gw pakai.

Kanjeng Pangeran selalu mendekatkan kita pada semua hal yg emang baik untuk kita. Dalam satu embusan asap rokok, Pakdhe menyadarkan gw dari lamunan.

Apapun hasilnya, gw bakal isa ngeliat sisi baiknya. Betapa gw bersyukur gw udah ada di sini. Gak harus melalui proses melelahkan dalam mencari mata pencarian n gw isa ngebantu orang secara gak langsung. Gw yakin apa yg udah gw dapet itu baik buat gw sekarang n juga masa depan gw. Di manapun gw berada besok.

3 comments:

kidi said...

hidup mmg berat..
tapi itulah hidup mas..
nikmatilah..

Nuki Adiati said...

r u thinkin what im thinkin? resign?? kayaknya kata itu gak asing buat gw...

ibod said...

cape gw mikir ginian, jalanin aja lah. kalo mau jalanin bareng,..mmm,..ayo!