Monday, January 01, 2007

Meninggalkan Jogja

Bunyi slimo membangunkan gw dari tidur. Jingga menelpon seperti kesepakatan kami tadi malam. Gw minta dibangunin jam setengah 6 buat siap2 sholat Ied (what can I do without you, hon?). tapi gw gak langsung bangun. Kepala pusing, batuk di tenggorokan dan idung meler bikin gw urung bangkit dari tempat tidur n sholat hari raya setahun sekali itu. Gak butuh waktu lama buat gw tidur lagi dalam pengaruh obat.

Gw bener2 bangun jam 11 siang. Masih nyisa pusing tapi badan udah mendingan. Gw berencana buat balik Semarang hari ini. Makanya gw pikir mending istirahat daripada gw drop di jalan karena cuaca lagi gak bersahabat dng para pengguna jalan. Cepet2 gw mandi, beres kamar Erik n beres barang2 gw, mastiin ga ada yg ketinggalan n ngerepotin orang lagi. Abis pamitan ke anak2 kos n bapak kos sekitar jam 12, gw langsung starter motor. Gak langsung cabut ke Semarang, tapi ada beberapa tempat yg pengen gw kunjungi sebelom gw bener2 cabut dari jogja.

Tempat pertama adalah rumah Jingga di Maguwo. Gw mikir gw bakal jadi sasaran empuk Bapak-Ibu karena Jingga gak ada di rumah. Gw gak tau mau ngomong apaan karena gw langusng kena sindroma kulit kuning n nyali kecil. Wew, kalo adep2an sama bonyok cewe lu sendirian di meja makan gimana sih reaksi elu2 pada? Pada akhirnya gw pamitan sambil ngarep doa restu biar langkah ke depan gw isa lancar.

Tempat kedua adalah rumah Pakdhe di Turi. Karena hujan rintik2 udah mengguyur Jogja, jaket gw basah sampe di rumah Pakdhe. Kata2 yg pertama kali kluar dari Pakdhe adalah nanyain apa gw dapet kerjaan baru itu. Maka kami bincang2 seputar pengalaman Pakdhe bekerja di bank pemerintah dan mencurahkan berbagai wejangan. Gw terharu. Tapi gw harus cabut dari rumah Pakdhe buru2 soalnya jam udah menunjukkan pukul 3 sore. Kalo perhitungan gw gak salah, maghrib nanti gw baru sampai rumah. Gw gak mau kemalaman di jalan. Apalagi kudu ngelewatin Pringsurat dalam keadaan gelap. Gw pamit sama Pakdhe n Budhe sambil minta doa restunya. Apasih yg enggak mujarab dari doa orang tua yg sayang ama kita?

Masih hujan rintik2 yg ngiringin gw sampai ke perbatasan Jawa Tengah dan DIY. Seiring gw ngelewatin Jembatan Kali Krasak, memori gw tumpang tindih saling melintas tak berurutan waktu. Frame2 baja itu seperti frame film yg kehabisan gambar pada episode terakhir. Inilah episode terakhir gw di Jogja.

Selamat tinggal Jogja, sampai ketemu kembali dalam episode musim semi yg lain.

Selepas Tempel, hujan mulai turun lebat. Memasuki Muntilan, gw terpaksa pakai jas hujan karena hujan turun sangat lebat. Jarak pandang mungkin hanya sampai 20 meter, diperparah lagi dng helm yang gak ada whiper. Harus berkali2 gw bersihin dari air hujan biar gw isa liat ke depan. Gw sempet berhenti di Pom Bensin buat benerin jas hujan n isi bensin. Bahkan jas ujan gw enggak isa nahan air hujan yg sekarang udah ngebasahin baju dalam gw. Udara jadi tambah dingin n gw bahkan blom nyampe di setengah perjalanan.

Masuk Magelang, hujan gak bertambah reda. Masih turun lebat sampai saluran irigasi kota itu meluap ke jalan. Gw kedinginan. Kulit gw ngerasa kebas n tampak jelas mengkerut. Hujan gak pernah mereda sampai gw lewat Secang dan harus berjibaku di jalan berliku nan berlubang2 di Jambu dan Pringsurat.

Hujan agak mereda ketika gw masuk wilayah Ambarawa. Alhamdulillah, gw udah isa liat monumen Palagan Ambarawa. Gak terlalu molor dari jadwal perjalanan yg gw buat. Rute terberat dari perjalanan ini juga sudah terlewati. Tinggal ngelewatin Bawen dan Ungaran untuk sampai ke Semarang.

Hujan bener2 berhenti ketika gw ngelewatin deretan pondok sate Pak Kempleng di Ungaran. Sempet berpikir untuk berhenti. Tapi gw pikir ada sate juga yg nunggu di rumah. Gapura selamat tinggal Ungaran biking gw deg2an. Inilah saatnya. Inilah saat gw bertemu dng masa lalu yg ngerasa pernah gw tinggalin. Tempat gw lahir, tumbuh n beranjak dewasa.

Semarang sepertinya tidak ikut berhujan2 seperti daerah di selatan. Hujan hanya meninggalkan genangan di sisi jalan. Gw kira hujan telah berhenti mengguyur Semarang 1 atau 2 jam yang lalu. Seiring sinar matahari menghilang di balik cakrawala, gw turun di lereng Gombel. Sayap kunang2 mulai mengepak menyelimuti lembah Semarang. Hampir tak pernah berubah dari 26 tahun yang lalu. Ketika gw datang pertama kali di Semarang.

Adzan maghrib menyambut gw begitu gw sampai di depan pintu rumah. Kembali ke wajah2 ramah itu. Kembali ke senyum2 hangat itu. Kembali ke pelukan ayah, ibu dan saudara.

Semuanya, anak pertama dari keluarga Soediarto telah pulang.

4 comments:

suryasenja said...

sampai bertemu di stasiun berikutnya...

zam said...

hwaa...

jadi pengen pulang...

diditjogja said...

hiks....hiks....pertama ketemu sebulan yang lalu,terkhir ketemu dua hari yang lalu....hiks...kapan kita jumpa lagi?!!

*eh,aku org nya mudah terharu lho...*

tooooooooopics said...

jangan kapok (nraktir) ya masz...:D