Monday, January 01, 2007

New Year Blues

Agak aneh. Tapi gw gak ngerasa begitu semangat dng segala macam hiruk pikuk yang orang lakuin menyambut tahun baru. Kalo banyak orang berkumpul buat menyaksikan kemeriahan tengah kota, gw mending nyingkir ke tempat yg sepi. Ngadem. Bikin sangtuari buat sehari. Ato mungkin cuma ngumpul bareng temen2 deket, ato ngumpul dng keluarga, pokoknya ngumpul bareng orang2 terdekat yg gw sayangi. Enggak berdesak2an dng orang yg tak dikenal yg datang entah dari mana, bereforia merayakan pergantian hari.

Malam tahun baru bagi sebagian orang seperti merupakan pengesahan buat melanggar peraturan. Melanggar lampu merah, berkendara tanpa helm, atau parahnya, beberapa orang idiot menemukan kesenangan sendiri dng kebut2an di jalan sambil main ular2an. Gak dipikirin ada orang yg ngerasa terganggu dng semua itu. Gw setuju kalo dia mau hev fun, tapi gw mau slamet. Paling enggak terhindar dari perbuatan ceroboh mereka. Capailah ke tempat anda mau bersenang2 dng tertib, dan bersenang2lah di sana. Karena jalan emang ruang publik, jadi hormatilah orang lain yg juga memakai sarana itu.

Gw berniat mau ngabisin malam taun baru kmaren sama anak2 Komikers. Tyar ngundang gw ke percetakan Komikers di daerah Depok. Hell yeah, Depok adalah tengah kota tapi gw yakin suasana di sana gak sepadat Simpang Lima. Gw harus ngelewatin jalan2 utama Semarang untuk mencapai Depok. Sedihnya, gw kudu liat “tabiat malam tahun baru” yg gak gw sukai di depan mata. Jah, gw pengen secepatnya sampe di tempat anak2 ngumpul.

Melewati perempatan Depok n toko Bata yang pernah jadi setting film Gie, gw konfirmasi ke Tyar di mana tepatnya percetakan itu. Setelah gak nyambung beberapa kali, akhirnya Tyar nyahut dari ujung ponsel. Ternyata acara malam taun baru dibatalkan. Ayah Tyar meninggal dunia. Inalillahi wa ina illaihi rajiun. Secepatnya gw geber motor ke daerah Tugu.

Setelah pembacaan Yasin, gw ngobrol bentar ama Ibunya Tyar. Kata Ibu, Bapak tidak pernah mengeluh sakit. Pagi harinya masih sholat Ied, bercanda di bawah pohon depan n ngebantuin nyembelih hewan kurban. Gak ada yang nyangka kalo Bapak dipanggil Allah pas sholat Dhuhur. Sindhu tampak terpukul, tapi Tyar lebih tabah dari adiknya itu. Kami menghabiskan malam dng ngobrol. Maklum, gw lama gak ngumpul bareng anak2 Komikers. Malam itu gw ketemu Aji, Rima, Adit dan satu lagi gw gagal mengingat namanya. Sorry.

Jam 2 pagi gw pamit ama Tyar n keluarga, minta ijin krn gak isa nganterin sampai makam. Sepanjang perjalanan pulang gw terngiang2 dng apa yg gw alami hari ini. Eforia pergantian tahun, kematian, dan kenyataan bahwa hari ini tepat 27 tahun gw dilahirin ke dunia. Gak ada yg tau berapa lama kita diijinkan untuk bernafas. Waktu gak isa berputar kembali seberapapun elu menyesali kebodohan yg telah elu bikin. Apalagi kebodohan yang diatasnamakan pada kesenangan belaka.

Tuhan berkati semua orang. Lindungi mereka dengan kasih-Mu.

Selamat Tahun baru, semuanya!

9 comments:

suryasenja said...

Rasanya masih saja aneh mengucapkan "selamat tahun baru". apa yang harus dirayakan?

adi said...

wah udah OL...
eh tgl 1 januari ultah po?
wah selamat yaaak
met menempuh umur baru
hihihih

aad said...

mesti ketularan adik-mu (didit) ya posting sampe hattrik

zam said...

wakakaka... hatrick.. dijamak gara-gara internet wingi njengking..

taon baru? podo kang.. njebabah ning hotel karo cah-cah..

innalillahi wainna ilaihi roji'unn..

adinda di jogja said...

loh..loh...gak jadi taon baru-an to kang?
ckckckckck...mesakke!
*to CahAndong : maafkan daku yang terlelap!*

chocoluv said...

hmm,,, mpe ngga tau mo komen apa karna terhanyut dalam postingannya T_T

Esha said...

Sebanrnya saat tahun baru sama dengan hari-hari lain....rekayasa manusialah yang menyebabkan bahwa sehabis tanggal 31 des itu tahun baru....namun merayakan tahun lebih mencuat hura2nya....jadi sebenanrya berhura2 menumpang pada saat tahun baru......

memey d' cat lover said...

Taon baruan??
Aku aja asyik nonton pelem di rumah sendirian, bapak ibu sudah terlelap.
Sambil nonton pelem, sambil asyik epon2an.. soalna gratisan kan telkomsel (oopsss.. iklan) :D

Anonymous said...

halo apa kabar Lawni....