Saturday, June 30, 2007

Sitkom: Tragedi Buku ”Angel and Demon”

Arny sumringah dari balik pintu pamer buku ”Angel and Demon” ke gw. Buku yang baru dia dapat lewat paket kiriman seorang karibnya dari Makassar. Patut diingat bahwa dalam kehidupan anak kos, mendapat kiriman barang adalah sesuatu yang sangat spesial. Karena di sisi bumi belahan lain, ternyata masih ada orang yang memperhatikan hidupnya.

”Heeee, liat nih, Ni”, senyumnya mengembang lebar sambil memegang buku tebal itu tepat di bawah dagunya.
”...”, gw speechless.
”Heeeee...”, dia masih senyum-senyum sumringah.
”... Ny, I’ll tell you something. That’s the second time in two consecutive hours you’ve shown me that book”
“Weeeeeek, so what?”

Exactly! So what?!?

Setelah itu terjadilah kejar mengejar ala Bollywood dengan sang protagonis bersenjatakan sandal jepit mengejar sang antagonis ke sekeliling kosan.

Friday, June 29, 2007

Nonton Festival Kesenian Yogyakarta XIX 2007

Tema FKY tahun ini yang berpusat di Benteng Vredeburg adalah ”Anak Muda dan Keberagaman”. Pada pembukaannya ditampilkan Reog, tari-tarian dan tumpengan. Di sudut lain Kota Yogya, hentakan musik dari seorang DJ juga turut memeriahkan pembukaan agenda tahunan Kota Jogja ini. Kegiatan yang berlangsung dari 7 Juni 2007 sampai 7 Juli 2007 kali berusaha untuk menepis batas kebudayaan dulu dan kini.

Seperti biasa, gw dateng sebagai penikmat aja. Entah kapan isa jadi peserta ato syukur2 malah jadi panitia (jagan2 udah telat?). Ada sedikit harapan ketika gw liat banner yg ada di parkiran. Banner segede gaban dng gambar vektor dominasi warna merah, item, n putih. Gambar lukisan monalisa dng wajah seorang laki2 yang mulutnya berdekatan dng mikrophone dari hair dryer. Cukup nendang buat Jogja dengan cap budaya Jawa yang kental. Pintu gerbang masuk juga di gambar dengan teknik grafiti. Gw pikir mungkin ada satu pojok di mana vektor art dan grafiti mendapat tempat di FKY kali ini.

Hehe, gw pikir inilah dunia gw (dulu?). Dunia yang mungkin sekarang masih gw pikir sbg tempat hati gw singgah.

Tapi setelah gw puterin seluruh stand di kawasan Beteng Vredeburg, gw enggak ngeliat ada display vektor art maupun grafiti. Oke lah, kalo banner2 gede vektor art persembahan dari produsen rokok emang ada, tapi bukankah itu adalah bahan jualan? Promosi dalam balutan dekorasi. Mungkin emang ada beberapa stand yang menjual barang2 bergambar karakter2 aneh bin ajaib seniman2 grafiti, tapi kok sama seperti yang ada di distro2 ato mall?

Jangan2 konsep ”Festival” gw beda dari orang umum. Yang gw liat kemaren sih kbanyakan stand menjual barang kesenian. Ada yang jual guci, lukisan, buku2 bekas, pernak-pernik cewe dsb. Cuma anak2 animasi yang gak kliatan gelar dagangan. Jangan2 ini adalah Pasar Malam Kesenian Yogyakarta? Di mana apresiasi seni cuma diukur dalam bentuk rupiah? Well, Festival, Pasar Seni, Pameran, Fair apalah namanya tanpa jualan ya gak mungkin. Sewa stand juga gak pake daun.

Yg bikin gw kecewa adalah ternyata vektor blom dpt tempat di pusat pelaksanaan FKY di Benteng Vredeburg. Yeah, apa gw yang salah masuk tempat? Mungkin di sisi lain kota Jogja ada tempat pameran buat dua cabang seni ini (ato bukan seni)? Mungkin gw yang kurang well informed. Kalo temanya jembatan antara kebudayaan ”dahulu” dan kebudayaan ”kini” serta anak muda dan keberagaman, ada baiknya memasukkan vektor art dan grafiti dalam salah satu acara atau pameran ato mungkin unjuk kebolehan. Gw pikir sih vektor art n grafiti lagi naik2nya tahun2 belakangan ini. Karena vektor art basisnya adalah teknologi n grafiti digila2i anak2 muda yang ekspresif.

Satu lagi yang bikin gw heran. Layout stand yang ada sekarang gak beda jauh dari layout stand tahun2 lalu. Stand penjual buku bekas ada di deket lapangan, kantin ada di depan stand buku bekas, lukisan ada di bagian utara pasti ada di tempat yang sama. Mungkin emang sudah jadi ”kebiasaan” ato jadi ”lokasi yang paling strategis” ato jadi ”lokasi yang paling nyaman + aman buat barang seni n senimannya”. Gw pikir sih perbaikan (improvement) dan sedikit variasi bisa bikin suasana FKY lebih seger. Biar gak ngebosenin buat orang yg ngikutin FKY dari tahun ke tahun.

Sunday, June 24, 2007

damn

hari ini jalan ke royal plasa (lagi) - where else can i go? mau ke malang tapi ga tau jalan (wew). niatan mau update blog dng materi yg udah susah payah gw tulis di mary-star. tapi ternyata setelah gw cek di flashdisk, filenya blom ke-copy.

damn, tambah jongkok aja nih memori.

Friday, June 15, 2007

Fat Juicy Mosquitos

Kebangun di pagi buta tepat waktu azan subuh. Tangan n kaki gw gatel semua. Gw mahfum kalo itu pasti kerjaan nyamuk2 celaka yang suka ngendon di kamar gw. Susah bgt ngadepin nyamuk2 kampret itu (inconsistency; nyamuk apa kampret?). Sore disemprot obat nyamuk, malem pada mokat, besoknya udah arisan lagi di pojokan kamar. Seringnya gw biarin aja n pake jurus tepok2 berhadiah ngelewatin malam. Kalo lagi rajin ya gw nyemprot kamar + kamar mandi + ngeberesin gantungan baju biar bikin sempit tempat sembunyi n perkembangbiakan nyamuk. Lebih jijik kalo liat jentik2 di bak mandi. Empat hari gak dikuras aja udah pada berenang sana-sini.

Karena ngerasa muak krn gak dapet tidur cukup (gw baru tidur jam 1 pagi krn nyelesaiin tugas dari kantor), gw ambil obat nyamuk dari bawah meja dan mulailah gw nyemprot2 secara sporadis ke arah biasanya nyamuk2 itu pada cakrukan. Hasilnya luar biasa. Dari lantai kamar gw pungut bangkai2 tak berdaya itu n gw kumpulin jadi satu. Jumlahnya bikin gw ngeri sendiri, 14 bangkai tergeletak tak berdaya. Ok, mungkin blom nyampe angka 20-an. Tapi kalo dipikir2, 14 ekor nyamuk baris di kaki, tangan, jidat dan setiap bagian tubuh lo yang kebuka adalah pikiran yang bikin bergidik bukan? 14 ekor binatang senang2 pesta nyedot darah lo.

Well, noone, I mean NOONE sucked my blood and get away with it.

Yang bikin gw heran, ngeliat statistik populasi makhluk penular penyakit yang bikin rumah idaman mereka tepat di kamar tidur gw, sampe skarang kok ya gw blom pernah kena malaria ato demam berdarah.

Sedikit perhatian di pemukiman Kota Surabaya, Pemkot! Fogging mungkin?

Friday, June 08, 2007

Dan di Sinilah Aku

Tiga bulan yang lalu, gw teriak2 kegirangan waktu gw tau gw bakal belajar di Pemasaran BBM. Bukan sebagai arsitek atau sebagai disainer grafis. Mungkin gw lagi eneg dengan segala macam disain, bentuk, ruang dan warna. Walaupun tiap waktu gw selalu teriris2 n selalu pengen berendam di kubangan warna. Gw pengen belajar hal yang lain. Hidup sekali, saatnya menantang hidup, kata Ari Susanto. Bukan saatnya untuk menikmati zona kenyamanan krn gw masih muda.

Dua minggu yang lalu gw ketemu, Manajer SnD UPms V, Umar Fahmi.

”Kamu kan lulusan Arsitek? Bisa gak ngitung biaya renovasi interior gedung kantor Instalasi Surabaya Grup ini? Masak lokasi yang setiap harinya menghasilkan keuntungan sebesar.....”

Seperti biasa, gw ngerasa ada sandal yg nabok pipi kiri dan kanan. Gw coba teguh berdiri di depan sang manajer. Nasib celaka arsitek murtad. Berita baiknya adalah akhirnya ilmu yg gw pelajari selama kuliah akhirnya kepake. Berita buruknya adalah terakhir gw ngecek daftar nilai, Manajemen Konstruksi Anggaran gw cuma dapet C. Itu juga udah pake ngajakin Pak Edi Her jalan2 sampai ke Padang-Bukittinggi selama Kuliah Kerja Lapangan.

Respon pertama yang gw dapet setelah tanya detil ke kamerad sesama arsitek adalah:

”Lu, kerja di Pertamina apa di kontraktor? Duco itu jenis cat untuk finishing. Woodenblind itu kek horisontalblind tapi dari kayu. Double pintu dengan bahan teakwood (jenis plywood)”

Hanya kalimat pertama yg gw ngerti. Selanjutnya gw cuma mengingat2 apa sebenarnya yg tersebut dalam SMS celaka itu. Sementara Sam, Luthfi n Tito berdebat tentang evaluasi pelaksanaan angkutan BBM pola baru, gw ngukur2 panjang n tinggi dinding untuk menentukan besaran volume pekerjaan konstruksi.

Thx to Miaw Cayank yang slalu backup kerjaan2 gw yang serabutan.