Friday, June 29, 2007

Nonton Festival Kesenian Yogyakarta XIX 2007

Tema FKY tahun ini yang berpusat di Benteng Vredeburg adalah ”Anak Muda dan Keberagaman”. Pada pembukaannya ditampilkan Reog, tari-tarian dan tumpengan. Di sudut lain Kota Yogya, hentakan musik dari seorang DJ juga turut memeriahkan pembukaan agenda tahunan Kota Jogja ini. Kegiatan yang berlangsung dari 7 Juni 2007 sampai 7 Juli 2007 kali berusaha untuk menepis batas kebudayaan dulu dan kini.

Seperti biasa, gw dateng sebagai penikmat aja. Entah kapan isa jadi peserta ato syukur2 malah jadi panitia (jagan2 udah telat?). Ada sedikit harapan ketika gw liat banner yg ada di parkiran. Banner segede gaban dng gambar vektor dominasi warna merah, item, n putih. Gambar lukisan monalisa dng wajah seorang laki2 yang mulutnya berdekatan dng mikrophone dari hair dryer. Cukup nendang buat Jogja dengan cap budaya Jawa yang kental. Pintu gerbang masuk juga di gambar dengan teknik grafiti. Gw pikir mungkin ada satu pojok di mana vektor art dan grafiti mendapat tempat di FKY kali ini.

Hehe, gw pikir inilah dunia gw (dulu?). Dunia yang mungkin sekarang masih gw pikir sbg tempat hati gw singgah.

Tapi setelah gw puterin seluruh stand di kawasan Beteng Vredeburg, gw enggak ngeliat ada display vektor art maupun grafiti. Oke lah, kalo banner2 gede vektor art persembahan dari produsen rokok emang ada, tapi bukankah itu adalah bahan jualan? Promosi dalam balutan dekorasi. Mungkin emang ada beberapa stand yang menjual barang2 bergambar karakter2 aneh bin ajaib seniman2 grafiti, tapi kok sama seperti yang ada di distro2 ato mall?

Jangan2 konsep ”Festival” gw beda dari orang umum. Yang gw liat kemaren sih kbanyakan stand menjual barang kesenian. Ada yang jual guci, lukisan, buku2 bekas, pernak-pernik cewe dsb. Cuma anak2 animasi yang gak kliatan gelar dagangan. Jangan2 ini adalah Pasar Malam Kesenian Yogyakarta? Di mana apresiasi seni cuma diukur dalam bentuk rupiah? Well, Festival, Pasar Seni, Pameran, Fair apalah namanya tanpa jualan ya gak mungkin. Sewa stand juga gak pake daun.

Yg bikin gw kecewa adalah ternyata vektor blom dpt tempat di pusat pelaksanaan FKY di Benteng Vredeburg. Yeah, apa gw yang salah masuk tempat? Mungkin di sisi lain kota Jogja ada tempat pameran buat dua cabang seni ini (ato bukan seni)? Mungkin gw yang kurang well informed. Kalo temanya jembatan antara kebudayaan ”dahulu” dan kebudayaan ”kini” serta anak muda dan keberagaman, ada baiknya memasukkan vektor art dan grafiti dalam salah satu acara atau pameran ato mungkin unjuk kebolehan. Gw pikir sih vektor art n grafiti lagi naik2nya tahun2 belakangan ini. Karena vektor art basisnya adalah teknologi n grafiti digila2i anak2 muda yang ekspresif.

Satu lagi yang bikin gw heran. Layout stand yang ada sekarang gak beda jauh dari layout stand tahun2 lalu. Stand penjual buku bekas ada di deket lapangan, kantin ada di depan stand buku bekas, lukisan ada di bagian utara pasti ada di tempat yang sama. Mungkin emang sudah jadi ”kebiasaan” ato jadi ”lokasi yang paling strategis” ato jadi ”lokasi yang paling nyaman + aman buat barang seni n senimannya”. Gw pikir sih perbaikan (improvement) dan sedikit variasi bisa bikin suasana FKY lebih seger. Biar gak ngebosenin buat orang yg ngikutin FKY dari tahun ke tahun.

5 comments:

diditjogja said...

loh!! tekan jogja gak makan2..eh..ngomong2...
:(

tupic said...

wah datang ngga diundang pulang ngga diusir.. *loh??* :D

iya ki.. datang ngga menampakkan batang hidung nya ki..

matahari said...

sorry, guys :P niatnya cuma mau pacaran aja hehehehehehe....

zam said...

ada tuh yg grafiti dan vektor art, di bekas gedung ASRI..

FKY memang berpusat di benteng, tapi ada beberapa tempat yg juga menyelenggarakan even FKY..

makanya.. Jangan PACARAN molo.. :p

Gak ngajak kita-kita, sih.. :p

memey d' cat lover said...

Pantesan ajah ga' kasie taw Q kalo mo ke Jogja.
Huuuhhh... ternyata mo mojok duank.