Friday, July 27, 2007

dan inilah akhirnya...


akhirnya nelorin produk blasteran antara marketing n trading sama desain grafis yaitu gambar 3 dimensi SPBU pola baru. ada mobil yang tangki bahan bakarnya perlu diisi? mampir ke SPBU yg udah tersertifikasi Pasti Pas kali ya? fuhfuhfuhfuh, pesan sponsor...

bukan perpisahan

melewatkan lima purnama menjadi waktu yang singkat jika kau bersama orang2 yang kau cintai
beberapa jam bisa menjadi selamanya jika kau hendak berpisah dengan mereka
waktu membeku rapat di antara himpitan baju dan celana
kenangan tak lekang dengan tertutupnya zipper kopor
menyapa silang Monas sekali lagi
bersilang takdir dengan entah siapa lagi

Friday, July 20, 2007

I’m Dreaming of an iPhone

Gw lagi suka sama produk kluaran Apple dengan lambang “apel dicokot kalong” (apel digigit kelelawar)-nya itu. Setelah berhasil beli iPod setelah ngidam n mati2an nabung (ada yg ga percaya gw bisa nabung), skarang keknya gw lagi kesengsem sama yg namanya iPhone.

Pake ponsel merk SonyEricsson, Samsung, Sagem, Philips, ato pake komunikator Nokia baru yg harganya sampe 15 jutaan rupiah sekalipun tetap aja namanya ponsel. Telepon seluler. Sudah jamak yg pake. Tapi “iPhone”! The iPhone!!! Jelas beda dong!? Hehehehe, melebih2kan nih… Biyalin, namanya juga terbutakan oleh cinta.

I’m dreaming of an iPhone.... Don’t disturb ‘kay guys?

Mengapakah Hijau?

Gw ngedongak ke arah tivi yg dipasang di tepi balustrade lantai dua.

“… dan Timnas akan memakai kostum Hijau-Putih dalam melawan Korea Selatan yang memakai kostum Merah-Putih. Penonton yg hadir di Stadion Gelora Bung Karno diharap memakai kostum Hijau-Putih”

Katakanlah gw adalah orang yg paling gak peduli Timnas mau lawan siapa saja. Gw lebih ngebela2in nonton Harry Potter ketika sebagian besar (sori gak bilang “SEMUA”) mata di negeri ini menjadi saksi jibaku antara Indonesia melawan Arab Saudi.

Gw adalah orang yg paling nyolot se-kos-an ketika ada seorang kamerad yg berpendapat bahwa Timnas dikalahkan oleh putusan wasit yg berat sebelah.

Sudahlah, kenyataannya adalah Timnas Indonesia kalah 2-1 dari Arab Saudi. Ga usahlah menyalahkan wasit atas kekalahan pahit itu. Gw tau kalo menumpahkan kekesalan pada orang lain isa memuaskan ego kita, tapi tetep aja ga ngubah kenyataan kalo akhirnya Timnas harus puas bertengger di urutan dua klasemen penyisihan grup.

“Tapi faktanya memang wasit terlalu berat sebelah!”

Gw tau kalo Timnas memang masih dicintai sampai orang2 bela2in nungguin tiket yg ternyata udah ludes dibeli calo. Temen yg menonton langsung di Gelora Senayan mengaku semangat nasionalismenya berkobar menyala2 saat menyaksikan laga Timnas sambil minum Coca-cola n mampir sebentar di SPBU Shell untuk beli bensin dalam perjalanan pulang. Tapi sudahlah, orang punya cara masing2 menunjukkan nasionalismenya.

Seenggak pedulinya gw, gw tetep heran knapa Timnas harus pakai kostum Hijau-Putih lawan Korea Selatan nanti.

Apakah hanya karena Korea Selatan pake kostum Merah-Putih kita harus pake kostum Hijau-Putih? Lho, bukannya biasanya tim tuan rumah yg dikasih keleluasaan memakai Kaos Utama? Apa yang terjadi setelah gegap gempita nasionalisme?

Sepertinya, siapapun yang datang ke Stadion Gelora Bung Karno nanti sore dengan memakai kaos Merah-Putih akan dicap sebagai penggemar Korea Selatan, betapapun nasionalis pun dia. Atau kalo nasionalis pasti akan pakai Hijau-Putih? Atau karena nasionalis maka mengijinkan warna kebangsaan dipakai oleh kostum Tim Tamu?

Yeah, seperti kata Shakespeare, merah-kuning-ijo-biru, kalo sama2 mecolok mata, apalah arti sebuah warna?


nb: hmph, my laziness. update telat. FIY, tulisan ini ditulis tgl 16 Juli 2007

Friday, July 13, 2007

Hari Enggak Ngomel

“Hisssss…” gw cuma ngedesis nahan nafas ketika ada pengendara motor nyalip dari kiri mobil yg gw naikin sama Yanuar-Sensei.

Kami berdua dalam perjalanan menuju Gresik. Entah emang gak kepengaruh, tapi dari balik setir Yan-Sensei cuma senyum aja.

“Kelakuan…” gw mulai ngomel.

Gw inget sehari sebelumnya, dalam perjalanan balik dari Probolinggo, gw liat sendiri bagaimana seorang pengendara motor ngebayang2in sebuah truk gandeng untuk menyalip. Tepat 1 atau 1,5 m di belakang gandengan yang notabene sangat sulit dilihat oleh pengemudi lewat rearview mirror. Kalau truk itu melambat sedikit saja, mungkin motor dan pengendaranya akan masuk ke kolong truk.

“Enggak sadar kalo keluakuannya kadang ngeganggu orang lain di jalan,” Yan-Sensei nimpalin.

Sama seperti berangkatnya, sekembalinya dari Gresik, kami lewat jalan tol lagi. Kali ini gw agak komen tentang cara nyetirnya Yan-Sensei yang agak “enggak wajar”.

“Oke deh, Pak,” cuma itu yg kluar dari mulut gw sambil senyum kecut ketika Yan-Sensei nyalip truk dari kiri untuk kemudian banting setir ke kanan nyalip truk di depannya lagi.
“Hehe…”
“Emang gak se-ekstrim sopirnya Mas Edith sih, Pak,” gw bikin sugesti buat diri sendiri.
“Wah, kalo dia emang rada-rada. Kalau udah kebiasa nyetir kita kan tau daerah mana yg bisa kita pake parkir apa engga. Tapi kok dia nekat parkir di situ. Jadinya ban jadi selip,” giliran Yan-Sensei yang paranoid keknya.
“Hehe, blom jalan udah bikin parno orang,” gw bumbuin aja sekalian.

Sekeluar dari tol, jalanan kembali merapat. Bercampurlah kami dengan para pengendara sepeda motor. Ketika melambat di dekat lampu merah, seorang pengendara motor kembali menyalip dari kiri. Alih2 berhenti di belakang zebra cross, motor itu malah berhenti di bagian jalan yang tertutup oleh bayangan pohon. Mencari tempat teduh sepertinya.

“Wew, knapa gak maju skalian sampai ke zebra cross?” gw ngomel lagi. Yan-Sensei cuma senyum sambil ngeliatin rearview mirror sebelah kanan n kiri ngeyakinin diri kalo gak ada aral melintang di deket mobil.

Setelah lewat lampu merah, Yan-Sensei bilang,

“Bisa gak sih, kita sehari aja gak ngomongin kelakuan orang di jalan?”
“Eh?” gw bengong.
“Hehe, perasaan kita pasti jadi adem banget ya?” Yan-Sensei nambahin.
“Ya, kalo gak adem pasti malah jadi stress sendiri, Pak. Mendem dalam hati terus.”

Di lampu merah berikutnya, ada kemacetan kecil yang disebabkan oleh mogoknya motor salah satu pengendara motor.

“Pasti cewek,” Yan-Sensei ngomentarin insiden kecil itu.
“Lho, saya cuma bilang ‘pasti cewe’ enggak termasuk komplain toh?” gw nyengir membenarkan kalau yang mengendarai motor mogok itu emang cewek n “mungkin juga” komentar itu gak termasuk ngomel.

Setelah itu ada motor yang dikendarai ibu2 yang berjalan lamban tepat di tengah marka jalan lajur cepat. Yan-Sensei memperlambat mobil karena gak isa nyalip.

“Saya gak komentar apa2 lho, Pak,” Gw sengaja ga mo komen, giliran Yan-Sensei yang nyengir.

Ternyata hal itu bukan kali terakhir yang kami liat sebagai polah-tingkah pengendara motor di jalan. Sekali lagi pertunjukan “siapa-yang-berkuasa-di-jalanan” terjadi di depan mata kami. Gw sengaja noleh ke kanan, pengen tau komentar apa lagi yang bakal keluar setelah resolusi “gak ngomongin kelakuan orang”.

Yan-Sensei nutupin mulut pakai tangan kirinya.



Moral dari cerita kali ini adalah “hati-hati di jalan, guys….”

Friday, July 06, 2007

Masa Lalu Tak Pernah Terlupakan…

Oh, boy, kejadian lagi. Pagi ini gw ngadep sensei OJT gw, Pak Umar Chotib. Gw pertama2 disuruh mempelajari komplain dari klien. Setelah diskusi alias ngobrol2 lepas, si Bapak beralih topik ke Gathering Bunker yang masih ada dalam tahap persiapan. Obrolan menghangat ketika dia bilang:

“Ini ada Proposal Penawaran Harga Perlengkapan buat Gathering”.
“Saya rasa ini ada banyak kekurangan, karena tidak semua yg saya pengen masukin ada di dalam pamflet ini.”
“Saya rasa backdrop ini terlalu ramai. Saya juga pengen ada pesan2 moral ada dalam pamfletnya”, si Bapak terus melanjutkan obrolan.
“Coba saya dibantu untuk untuk mempersiapkan disain pamflet, disain backdrop dan disain x-banner. Kalo bisa sudah jadi hari Rabu.”
“Tolong kamu pelajari Proposal ini………..”

Dooooooooonggggggg!! Dejavu.

Kemaren ngitung estimasi biaya proyek, sekarang ngedisain pamflet dan peranakannya. Heh, harusnya gw ngenalin diri dengan:

“Perkenalkan, saya Lawni. Sekarang saya bersama Penjualan BBM Pemasaran dan Niaga. Sedangkan profesi saya adalah seorang disainer”.

Pesan moral: perusahaan minyak juga butuh seorang disainer grafis n arsitek. Jadi jangan berkecil hati wahai kamerad senasib dan seperjuangan!!