Friday, July 13, 2007

Hari Enggak Ngomel

“Hisssss…” gw cuma ngedesis nahan nafas ketika ada pengendara motor nyalip dari kiri mobil yg gw naikin sama Yanuar-Sensei.

Kami berdua dalam perjalanan menuju Gresik. Entah emang gak kepengaruh, tapi dari balik setir Yan-Sensei cuma senyum aja.

“Kelakuan…” gw mulai ngomel.

Gw inget sehari sebelumnya, dalam perjalanan balik dari Probolinggo, gw liat sendiri bagaimana seorang pengendara motor ngebayang2in sebuah truk gandeng untuk menyalip. Tepat 1 atau 1,5 m di belakang gandengan yang notabene sangat sulit dilihat oleh pengemudi lewat rearview mirror. Kalau truk itu melambat sedikit saja, mungkin motor dan pengendaranya akan masuk ke kolong truk.

“Enggak sadar kalo keluakuannya kadang ngeganggu orang lain di jalan,” Yan-Sensei nimpalin.

Sama seperti berangkatnya, sekembalinya dari Gresik, kami lewat jalan tol lagi. Kali ini gw agak komen tentang cara nyetirnya Yan-Sensei yang agak “enggak wajar”.

“Oke deh, Pak,” cuma itu yg kluar dari mulut gw sambil senyum kecut ketika Yan-Sensei nyalip truk dari kiri untuk kemudian banting setir ke kanan nyalip truk di depannya lagi.
“Hehe…”
“Emang gak se-ekstrim sopirnya Mas Edith sih, Pak,” gw bikin sugesti buat diri sendiri.
“Wah, kalo dia emang rada-rada. Kalau udah kebiasa nyetir kita kan tau daerah mana yg bisa kita pake parkir apa engga. Tapi kok dia nekat parkir di situ. Jadinya ban jadi selip,” giliran Yan-Sensei yang paranoid keknya.
“Hehe, blom jalan udah bikin parno orang,” gw bumbuin aja sekalian.

Sekeluar dari tol, jalanan kembali merapat. Bercampurlah kami dengan para pengendara sepeda motor. Ketika melambat di dekat lampu merah, seorang pengendara motor kembali menyalip dari kiri. Alih2 berhenti di belakang zebra cross, motor itu malah berhenti di bagian jalan yang tertutup oleh bayangan pohon. Mencari tempat teduh sepertinya.

“Wew, knapa gak maju skalian sampai ke zebra cross?” gw ngomel lagi. Yan-Sensei cuma senyum sambil ngeliatin rearview mirror sebelah kanan n kiri ngeyakinin diri kalo gak ada aral melintang di deket mobil.

Setelah lewat lampu merah, Yan-Sensei bilang,

“Bisa gak sih, kita sehari aja gak ngomongin kelakuan orang di jalan?”
“Eh?” gw bengong.
“Hehe, perasaan kita pasti jadi adem banget ya?” Yan-Sensei nambahin.
“Ya, kalo gak adem pasti malah jadi stress sendiri, Pak. Mendem dalam hati terus.”

Di lampu merah berikutnya, ada kemacetan kecil yang disebabkan oleh mogoknya motor salah satu pengendara motor.

“Pasti cewek,” Yan-Sensei ngomentarin insiden kecil itu.
“Lho, saya cuma bilang ‘pasti cewe’ enggak termasuk komplain toh?” gw nyengir membenarkan kalau yang mengendarai motor mogok itu emang cewek n “mungkin juga” komentar itu gak termasuk ngomel.

Setelah itu ada motor yang dikendarai ibu2 yang berjalan lamban tepat di tengah marka jalan lajur cepat. Yan-Sensei memperlambat mobil karena gak isa nyalip.

“Saya gak komentar apa2 lho, Pak,” Gw sengaja ga mo komen, giliran Yan-Sensei yang nyengir.

Ternyata hal itu bukan kali terakhir yang kami liat sebagai polah-tingkah pengendara motor di jalan. Sekali lagi pertunjukan “siapa-yang-berkuasa-di-jalanan” terjadi di depan mata kami. Gw sengaja noleh ke kanan, pengen tau komentar apa lagi yang bakal keluar setelah resolusi “gak ngomongin kelakuan orang”.

Yan-Sensei nutupin mulut pakai tangan kirinya.



Moral dari cerita kali ini adalah “hati-hati di jalan, guys….”

4 comments:

PriyayiSae is Back said...

bersabarlah wahai kawan! tenangkan dirimu! wekekee

yuka said...

Emang se-semrawut itu yah? padahal aku pikir jogja udah semrawut. Aku mengerti ucapanmu sekarang, jalan2 di cilacap bisa buat tidur.
tapi mas, kalo kamu cuman ngomel sendiri ga akan bisa ngrubah pengendara yang 'nakal' itu brubah menjadi tertib lalulintas kan?
Akhirnya aku tetep ga isa masuk ke blogku yang dulu...please yah kalo tao caranya, sayang neh...

zam said...

pasti berkaitan ama kecelakaan yg merenggut nyawa Taufik Savalas, ya?

kadang kita sering mengumpat jika ada orang seenaknya, tapi apa kita sadar kalo kita jg sering diumpat gara-gara kelakuan kita di jalan?

:D

sesy said...

moral storynya bukanya hati2 dengan apa yang kita ucapkan ya?