Wednesday, September 26, 2007

Selamat Berpuasa di Bulan Ramadhan

Akhirnya bulan Ramadhan datang juga. Kenapa gw ga bisa seantusias orang2, ya? Hahaha, pertanyaan yang pantas diganjar neraka hanya karena menanyakanya.

Selain Ramadhan ini adalah kali pertama gw lalui di Jakarta, Ramadhan juga pertama kali gw jalanin sebagai orang yang punya jam kerja “normal”. Kalo dulu di Jogja, gw pulang kantor pas orang2 pada melek sahur dan baru bangun pas orang2 solat Dzuhur. Jadi gw efektif puasa dari jam 12.00 sampe Magrib. Berasa gak puasa sama sekali karena waktu cepet sekali lewat. Sekarang gw ngerasain lagi beratnya bangun sahur, enaknya buka puasa, beratnya solat Isha + tarawih (yang dulu isa di-skip dng alasan kerja), dan beli makanan di malam hari untuk sahur karena kebijakan kos yang gak ngebuka gerbang sebelum jam 6 pagi.

Semoga Ramadhan kali ini bisa memberi kebaikan pada kita semua.

Sebelum Ramadhan, gw nerima SMS dari temen2 deket n keluarga untuk ngucapin selamat puasa atau bermaaf2an. Di antara itu ada yang gw rasa unik sebagai SMS Ramadhan yang patut diabadikan di blog (rrrrr, blog itu abadi gak sih?). Ini adalah di antaranya (tidak diurutkan dari yang terfavorit):

Sudiro Usodo:
“Surya, Candra, nDaru myang Kartika, amadhangi jagad raya, wémbuh wéh martana ing nalaning mangsa pwasa, anglebur goda rencana, memayu hayuning bawana. Apuranta yen wonten lepat kawula sakaluwarga, sugeng pwasa, slm Sudiro U”
-as expected from my big brother, sangat etnik-

Indah Rachmy:
“Selamat menjalankan ibadah shaum, mohon maaf lahir dan bathin (indah & ardy)”
-di antara ucapan selamat puasa yang rata2 panjang dan mendayu2, menurut gw SMS ini bagus karena sangat simpel-

Menantikan SMS unik kalian untuk Lebaran. Masih ada waktu beberapa minggu untuk mempersiapkannya, guys. Bersemangatlah!!

Tuesday, September 18, 2007

Udah Lama

Wew, udah lama juga gw gak nge-blog. Diliat dari tanggal terakhir posting, gw udah sebulan lebih hiatus. So many things happened n gw gak sempet pegang Mary-Star buat nulis. Mungkin pegang Mary-Star-nya sih sering, tapi bukan MS-Word yang gw buka, tapi MS-Excel. Kalopun buka MS-Word, pasti gw lagi ngoprek kerjaan kantor.

Salah satu alasan knapa gw lama gak nulis blog adalah kepindahan gw dari Surabaya ke Jakarta. Gw pindah dari Surabaya ke Jakarta akhir Juli kemaren. On the Job Training (OJT) tahap II ini gw dipindah ke Retail Development. Tempat semua planning ke depan pemasaran retail dibikin. Ijin pendirian SPBU, usaha non-fuel retail, atopun inovasi produk2 baru.

Setelah sempet bingung cari kos, gw akhirnya milih kos sama temen gw yang dari OJT tahap I di Jakarta. Alamatnya di Jln Kramat Kwitang, deket Pasar Senen n pasar buku Kwitang. Tiga puluh menit jalan ke kantor ato10 menit naik bajaj. Ukurannya 4x3 m dengan dilengkapi kamar mandi dalam. Sebenernya sudah diinstal AC, tapi itu bakal membuat sewanya naik jadi Rp 1 juta. Karena gak pake AC, gw cukup bayar 750 rebu aja.

Quite hectic juga pertama2 ke Jakarta. Ke mana2 jauh, panas, sumpek, debu, penuh uneducated drivers. Tapi akhirnya gw jadi agak kebiasa. Kebiasa karena gw harus survive di sini. Jadilah gw angkoters. Walopun bukan angkoters sejati krn gw masih pilih2 angkot n prefer naek Trans-Jakarta ato taksi di tengah kemacetan.

Berasa lebih capek di Jakarta daripada di Surabaya atau Jogja. Di Jogja gw bisa melek sampe pagi n bangun dng seger (more or less) atau gw isa ngobrol sampe jam 12 malem di Kos2an Ubi Surabaya. Tapi di sini, gw udah setengah sadar padahal jam masih nunjuk jam setengah 10 malem. Kenapa, ya?

Mungkin karena kerjaan gw sekarang “cuma" duduk di kursi n kena AC berjam2. mungkin juga load kerja gw yang rada banyak krn kelompok kerja yang ada gak lebih banyak dari asisten manajernya. Atau mungkin butuh energi ekstra untuk memahami cara kerja, budaya kerja, sistem kerja dan beradaptasi di Perusahaan yang baru gw pahami seujung kuku untuk delapan bulan terakhir ini.

Apapun itu cukup bikin gw tertekan. Berasa pengen balik ke daerah nyaman gw dulu. Kerja santai, rock n roll, begadang sampai pagi, komik, warna, bentuk, ego, emosional, kerja sampai pensiun, jalan-jalan, untuk lama kelamaan membusuk di belakang meja.

Membusuk?

Apakah sekarang adalah usaha mati2an untuk melawan pembusukan?