Thursday, October 11, 2007

Kenapa Jarum Jam Tak Menunjuk Angka 3 Jua?

Yang ada di otak gw hari ini adalah perjalanan pulang ke Semarang. Kantor sudah sepi, banyak orang sudah cuti mulai hari ini. Maklumlah, sapa yg gak tergoda buat libur lebih lama dari 10 hari? Alasan yg paling jamak adalah ibu2 harus menyediakan kudapan buat hari raya. Luar biasa.

Kepala gw udah gak isa konsen ke digit angka2 dan peta kerjaan gw. Walopun melototin peta, mata ini pasti berlari ke arah jalanan. Gw berandai2, kapan gw isa pulang melewati jalan2 itu menuju rumah. Benar, lebaran kali ini gw mudik pakai mobil bareng temen2 kuliah. Hahaha, cuma segitu saja kemapanan yg sangat dicari orang.

Rencananya nanti gw balik teng-go. Langsung lari ke Harmoni untuk nerusin pakai trans-Jakarta ke arah Blok-M untuk turun di depan Masjid Al-Azhar. Kosan Ajik tempat "kangsenan" ada di Hang Lekiu, 15 menit jalan dari halte trans-Jakarta. “Rombongan Sirkus”, demikian Darius-sensei menyebut rombongan kecil kami, direncanakan ada 5 orang. Kami akan naik mobil Estilo punya mas Bayu menuju Semarang. Dropping point pertama dari Rombongan Sirkus ini adalah Pemalang, kampung halaman Ajik. Bisa kebayang bagaimana jadinya penumpang akan berimpitan dengan barang di mobil sekecil itu, bukan?

Yg penting adalah rasa sama-sama di perjalanan dan selamat sampai di tujuan. Kenyamanan dan waktu tempuh menjadi nomor kesekian dari perjalanan kali ini.

Perasaan yg gak muncul beberapa waktu lalu menyeruak tak tertahankan. Aku rindu rumah kecil itu.

2 comments:

macanang said...

semoga bukan karena jam nya terbuat dari karet ya pak, heheheh..

ngaturaken sedaya kalepatan pak, semoga mudiknya membawa berkah

amiin

matahari said...

matur nuwun, kangmas anang. kula sakulawarga inggih ngaturaken sugeng riyadi, setunggal syawal 1428 Hijriyah. sedaya kalepatan nyuwun gunging pangaksami.