Friday, November 30, 2007

ada hikmah di balik musibah

Jam di laptop udah nunjukin angka 21.00. Pengennya mau masukin hasil kerjaan dua hari ini ke laptop. Tapi perut ini gak isa diajak kompromi. Kerjaannya krucukan dari tadi sore. Humph, kok rasanya gak tega buat order nasi goreng yang sepiringnya 25 ribu dari hotel. Mau keluar juga males kalo sendirian (plus gak tau jalan, plus gak ada guide, dan plus gak ada kendaraan). Ide yang terbaik saat ini adalah nonton tivi sambil berharap ketiduran sampai besok pagi, sampai saatnya dapet jatah makan pagi dari hotel.

Jempol gw langsung sigap mencet2 remote.

Sinetron, sinetron, siaran olah raga, sinetron, berita, berita, gossip, sinetron, berita, have I mention gossip? Ah, tunggu! What do we have here!?! Do they play Nanny McPhee on the HBO?

Woohooooo!!!

Wednesday, November 28, 2007

Satu Jam Sebelum Departure

Menunggu di salah satu restoran di Bandara Polonia untuk balik ke Jakarta. Capek, perut kenyang, mata ngantuk, kebelet pipis, n males liat barang bawaan yang seabreg. Tapi gw ngerasa bahwa pada kesempatan ini gw gak cuma bekerja. Gw ngerasa dapet lebih. Kata orang sih “lebih kaya dalam pengalaman hidup”. Jah.

Dalam 4,5 hari ini, gw udah berjalan ke utara lebih jauh dari yang pernah gw jalanin sebelumnya. Lebih asyiknya, gw udah ngubek2 di kota Medan dari ujung ke ujung. Tanya ama gw, SPBU mana yang blom gw datengin di Medan? (halah, bawa2 kerjaan). Gw udah ngerasain gimana enaknya jambu bol, udah ngerasain gimana rasanya pecel bikinan orang Jawa perantauan, ketemu kawan lama, trus nyaris mati karena dibawa ngebut sama becak motor. Yang paling biking gw girang adalah gw sempet ngeliat saksi sejarah Kota Medan.

Mungkin gw yang ge er, tapi sepertinya pekerjaan yang gw jalanin sekarang ama yang dulu gak jauh beda. Jalan2 ke pelosok, ngabisin separoh hari di mobil untuk liputan gak lebih dari 2,5 jam, foto sana foto sini, trus balik ke kantor, bikin gambar, dan ngebawa sedikit cerita yang orang kebanyakan gak dapet. Hahaha, hidup gak lebih dari suatu petualangan.

Sedikit sejarah pribumi untuk memperkaya hidup. Ah, kopi gw udah jadi dingin. Sayangnya ini cuma kopi Latte, bukan kopi Medan.

Friday, November 23, 2007

Sitkom: Boneka Beruang, Si Saksi Bisu

Setting: Kamar Kos Arny

Kecil ngebukain pintu yang memang tidak terkunci begitu gw ketok kamar Arny. Malam itu gw bawain makan malam dari warung depan karena Kecil ngebatalin janjian makan malam bareng2 karena Arny gak mau makan di luar.

Matahari : Kenapa lagi?
Kecil : Arny nangis lagi, dia tadi habis nelpon mantan cewe cowonya

Arny tidur munggungin gw. Dia berusaha nyembunyiin diri di pelukan tembok sambil ngedekep erat boneka putih kesayangannya.

Matahari : phew... (soto ayam dan sate ayam makan malam gw kasi ke Kecil)
Kecil : dari tadi gitu terus, aku kasian sama boneka beruang yang didekepnya
Matahari : eh, itu boneka beruang? (berusaha ngelongok boneka yang didekep Arny walopun tahu bahwa usaha itu sia2 karena boneka itu terlindung sempurna oleh badan Arny)
Kecil : Ny, ditanyain tuh. Apa bener itu boneka beruang?
Arny : (dengan mata sembab, idung tersumbat, suara bergetar dan masih ada sisa air mata di sudut mata, Arny balik badan sedikit dan mengangkat boneka itu sedikit mendekat ke mukanya) bentar gw liat dulu...

Anak ini apa bener cuma hatinya aja yang bermasalah?

Thursday, November 22, 2007

Hail the Expat (Wannabes)!!!

Setting: Lobi lantai 1 perusahaan BUMN yang ingin menjadi perusahaan kelas dunia.

Orang berkerumun di depan lift kelelahan yang butuh waktu lama untuk naik turun gedung bertingkat itu. Gw n semua anggota kelompok kerja fungsi sudah gak sabar buat cepet2 naik untuk presentasi di lantai 13. Gugup ngerayap di kaki gw karena kali ini gw bakal adep2an sama deputi direktur.

Gw cuma isa diem, tapi konsekuensinya parah. Gw jadi lebih peka dengan sekeliling gw. Hhhh, kepala ini penuh dengan hal2 yang gak penting. Gw jadi malah tambah gugup.

Pintu lift terbuka dan kami bergegas masuk. Beberapa orang sudah ada di dalam lift yang naik dari lantai ground termasuk dua gentlemen melayu perlente seumuran gw lengkap dengan jas mahalnya. They were speaking in English, um no, in “Melnglish” actually, “Melayu-English”. Tampaknya gentlemen terpelajar yang lama bermukim di luar negeri.

Pintu lift tertutup dan lift segera naik.

“Hahaha, not precisely like that, lah.” Mas-mas yang tinggi menimpali omongan rekannya.
“Aren’t you tired going to the same office everyday?” Mas-mas yang gemuk berkacamata melanjutkan.
“Yess, that’s right!”
“Going to the same office, meeting the same faces everyday”

“Hahahaha” they were laughing and chuckling together.

SFX: Ding!

Pintu lift terbuka, memperlihatkan lobi lantai dua yang sepi dari tamu.

“Wait, is this lift going up?” Si Gemuk menyadari sesuatu.
“Lho, we are going to go down, yess?”

Mereka pun bergegas mendesak maju untuk keluar dari lift. Mereka beruntung karena ada penumpang lift yang baik hati menahan pintu lift. Mungkin budaya di Indonesia Raya ini memang sangat berbeda dengan budaya di luar negeri. Di Indonesia jika panah naik berkedip berarti lift akan naik dan jika panah turun berarti lift akan turun. Entah bagaimana di negeri mereka berasal.

backdated post

SMS tengah malam beberapa waktu yang lalu itu baru gw baca setelah lepas sahur. Bukan apa2, karena gw telat bangun dan harus cepat2 ke bawah buat makan sahur bareng anak2. Sebuah SMS yang temanya malas aku bahas.

Sugi : Wingi bar sko Yogya? (kmaren abis dari Jogja?)
Matahari : Ada apa di Jogja?
Sugi : Kmaren X merit kan? Don’t u know that?
Matahari : Oh, itu. I just can’t come to somebody’s wedding party without any invitation, can I? I didn’t accept any of it even it was just a bloody SMS. Did u come?
Sugi : Ga. Anak2 produksi yang brangkat. Aku ada kerjaan kudu digarap n rada males luar kota.

Yeah, joyfully married then, my dear friend.

Ass (Ups, Sorry)

“Ass, Mas. Apakabar?”

“Ass, dengan ini memberitahukan bahwa buka puasa bersama blah blah blah”

“Ass, mengundang Bapak/Ibu/Saudara/i untuk menghadiri pengajian blah blah blah”

Entah kenapa orang2 sering menggunakan “ass” pada permulaan kata di kalimat YM, SMS2 atau e-mail.

Iseng gw search arti kata itu di Wikipedia krn populer sekali dipakai orang. Setelah beberapa detik menunggu, gw jadi tambah bingung. Karena inilah yg arti "ass" menurut Wikipedia:


Should I be offended by these lines?