Wednesday, November 28, 2007

Satu Jam Sebelum Departure

Menunggu di salah satu restoran di Bandara Polonia untuk balik ke Jakarta. Capek, perut kenyang, mata ngantuk, kebelet pipis, n males liat barang bawaan yang seabreg. Tapi gw ngerasa bahwa pada kesempatan ini gw gak cuma bekerja. Gw ngerasa dapet lebih. Kata orang sih “lebih kaya dalam pengalaman hidup”. Jah.

Dalam 4,5 hari ini, gw udah berjalan ke utara lebih jauh dari yang pernah gw jalanin sebelumnya. Lebih asyiknya, gw udah ngubek2 di kota Medan dari ujung ke ujung. Tanya ama gw, SPBU mana yang blom gw datengin di Medan? (halah, bawa2 kerjaan). Gw udah ngerasain gimana enaknya jambu bol, udah ngerasain gimana rasanya pecel bikinan orang Jawa perantauan, ketemu kawan lama, trus nyaris mati karena dibawa ngebut sama becak motor. Yang paling biking gw girang adalah gw sempet ngeliat saksi sejarah Kota Medan.

Mungkin gw yang ge er, tapi sepertinya pekerjaan yang gw jalanin sekarang ama yang dulu gak jauh beda. Jalan2 ke pelosok, ngabisin separoh hari di mobil untuk liputan gak lebih dari 2,5 jam, foto sana foto sini, trus balik ke kantor, bikin gambar, dan ngebawa sedikit cerita yang orang kebanyakan gak dapet. Hahaha, hidup gak lebih dari suatu petualangan.

Sedikit sejarah pribumi untuk memperkaya hidup. Ah, kopi gw udah jadi dingin. Sayangnya ini cuma kopi Latte, bukan kopi Medan.

1 comment:

didut said...

menunggu memang hal yg menjemukan :D