Sunday, April 13, 2008

Legenda Urban; Seni Menawar Oleh-oleh

Sopir bus yang gw tumpangin dalam perjalanan menuju Pasar Seni Sukawati mengingatkan kepada semua penumpang, “jika nanti menawar, tawarlah 30% dari harga pembukaan dari penjual.”

Seperti mendapat rabat 70% saja. Siapa yang gak ngiler? Berasa memperoleh keringanan dari formula harga tersebut, banyak dari kamerad sejawat manjadi gelap mata. Paying, baju, kalung, tas, topi, sandal sampai hal2 yang gak berguna pun tak luput dari lapar mata. Maka banyaklah duid berpindah dari kocek para pelancong ke pundi2 penjual oleh2 n karya seni di pasar tersebut. Pelancong pun senang hati karena mendapat barang yang luar biasa murah dengan kepiawaiannya menawar.

Tapi kalau gw isa dapet tas seharga Rp 65.000 dengan membayar Rp 12.000 aja n sandal Rp 45.000 dengan harga Rp 10.000, apakah ini tidak berarti sesuatu?

Bukan, ini bukan berarti gw yang pinter nawar.

Berarti, tas harga tersebut hanya 18,5% dari harga awal dan sandal tersebut gw dapet 22,2%-nya aja. Jadi, ditawar sampe 20% pun sebenernya penjual masih dapet untung karena toh barangnya boleh dibeli. Secara rata2 kalo pembeli memakai formula 30%, sebenernya penjual masih punya marjin 10% per item.

Pertanyaannya adalah, ke kantong siapakah 10% tersebut akan mengendap?

Ah, masak iya sih penjual karya seni segitu pelitnya sampai enggak ngasih bagian ke para pengiklannya? Siapa? Ya itu, orang yang menyebarkan legenda urban ‘formula 30%’ untuk pertama kali.

5 comments:

Weekend Only said...

haha... gw malah nawarnya 50% dari harga pembuka. lebih sadis lagi kan? n dapet2 aja tuch secara gw bilang masak harganya murahan di Jakarta? (Yantie)

matahari said...

kak, kalo 50% kan brarti 1/2 dari harga pembukaan, kalo 20% artinya 1/5 dari harga pembukaan. hehehe, kak yantie sepertinya terlalu "murah hati"...

yuka said...

mana ole2 nya?

telp2 cuma mau pamer ke bali......aku kan ngiri......... btw pasar sukowati emang mura-murah kox, apa lagi nawar pake bahasa bali....

dulu daku beli rok seharga 10 ribu dengan harga awal 60 ribu, murah kan???

hem...btw2 blogku ganti low (yang dulu ga isa di buka, lupa sandinya, hehehhehe...)

kunjungilah tulisanku di birulangit-yuka.blogspot.com kalo bisa promosiin yah...

zam said...

malioboro juga ngono kang.. :D

po meneh nek nawar nggo boso jowo..

matahari said...

@yuka: iya, ini lagi buka blog lo
@zam: apakabar, bos? suwe ora jamu, suwe ora ketemu :D halah