Saturday, October 04, 2008

Selingan Bulan Puasa

Panasnya September Jakarta membuat berpuasa menjadi lebih menantang. Di tempat yang tingkat derajat ke-terserah gw-an yang tinggi ini membuat semuanya isa terjadi. Shits happen in Jakartalah pokoknya. Orang dengan cueknya makan minum di trotoar, pengemudi gak sabaran membelok sana-sini, yang kreatif menaiki trotoar demi menghindari kemacetan, sementara yang lain membunyikan klakson tak kalah sengit. Ikhlas dan sabar menjadi komoditas yang langka.

Siang itu gw selese mencari barang2 bahan pokok untuk sedekah ke panti asuhan. Karena susah mencari lift ke lantai 5 dengan troli, alih2 menaikkan barang, kami mutusin nurunin mobil ke lantai ground. Gw dan temen yang berperan sebagai pengemudi (gw kan gak isa nyetir, teuteup…) menuju lantai 5 tempat mobil terparkir. Setelah melewati lautan massa (gw gak melebih2kan), akhirnya sampai juga di elevator naik ke lantai 5. Gw baru sadar kalo lantai 5 adalah food court. Serta merta aja gw rapal lagi niat puasa biar niatan gw kembali lurus.

Nawaitu souma godhin ‘an adaa i, fardhi syahri ramadhaana haadzihis sanati fardholillahi ta’aala… amien. Alhamdulillah.

Tetapi ternyata temen gw malah ngasi reaksi yang lain.

Sobri : Lon, kalo kaya gw sekarang (seorang suami), godaan terberat bukan menahan lapar dan dahaga. Kalo itu mah keciiiilll.
Matahari : Nah, trus?
Sobri : Kalo sekarang lebih susah menahan syahwat.
Berdua : Wuakakakaka…

Oooo, begitu, ya? Sebuah informasi yang berharga :D :D

1 comment:

sesy said...

numpang ketawa aja deh. he he he he