Thursday, August 27, 2009

Alhamdulillah…

Jika salah satu bentuk rejeki yang diberi oleh Allah adalah dalam bentuk makanan, maka hari ini gw berlimpah akan rejeki.

Mas Desky menelpon karena dia sedang cuti di Jakarta. Iseng2 aja gw tagih makan2 karena dia telah berhasil cuti untuk beberapa hari meninggalkan tugas yang teramat sangat sulit untuk mendapatkan izin cuti. Jadi kek semacem syukuran gitu maksudnya :P Sebuah kelakuan iseng-iseng yang akhirnya berbuah 10 loyang pizza di atas meja tengah, yang juga disebut “snack corner”, di akhir jam kerja. Sepertinya hari ini gw gak usah harus bingung dengan apa gw berbuka puasa nanti.

Sesampainya di kos, ternyata Ibu Kos telah menyiapkan satu mangkuk besar penuh dengan es buah untuk buka puasa khusus buat anak-anak kos. Karena terpancing warna segar dan bermacam2 isian yang tampaknya menyegarkan, gw tergoda untuk mengaduk es buah nan eksotis itu. Sekilas tampak timun suri, agar-agar, kolang-kaling, nata de coco, dan taburan telasih. Sangat menggoda iman :D

Segera gw ambil cangkir gw yang berukuran jumbo dan menyendok sedikit demi sedikit air merah bertelasih dan juga segenap isinya. Sedemikian sangat berhati-hati agar jauh dari kesan kemaruk, hehehe. Ibarat kata mendapat durian runtuh, rejeki yang gw dapet menjadi berlipat ketika Ibu Kos bilang “Ambil yang banyak sekalian, jangan malu-malu”.

Ah, alhamdulillah, ya Rabb!

4 comments:

reini bachtiar said...

yg jelas berat badan cuma berkurang dikiiit ajah. hihihi

matahari said...

alhamdulillah, puasa gak bertujuan buat ngurangin berat badan :)

d' Luthvia said...

wah yang namanya rejeki emang kadang dateng beurutan kok. Biz ditraktir temen ga taunya ada bu kos nyediain bukaan biz itu malemnya diajak makan malem...wahhhhh....kenapa ga tiap hari gini yah kan mayan ngirit buat buka puasa :D

matahari said...

dasar masaiswa bin anak kos lo :P maunya gratisaaaaaaaaaaan