Monday, September 21, 2009

Kisah Tiga Ekor Ayam

Tahun ini adalah giliran keluarga gw yang ketampuhan nyelenggarain arisan keluarga. Arisan keluarga ini biasanya digelar setelah halal bihalal di hari kedua Idul Fitri. Jadinya Ibu membeli ayam kampung agak banyak menjelang lebaran. Untuk menjaga kesegarannya, Ibu sengaja beli ayam kampung idup untuk disembelih mendekati hari H halal bihalal. Agak kaget juga gw ngeliat tiga ekor ayam ngejogrok pasrah di pojokan dapur. Ayam2 tersebut gw namain Breakfast, Lunch, dan Dinner.

Yang kebayang selanjutnya adalah gimana Dedekecil isa ngelewatin dapur buat ke kamar mandi mengingat trauma masa kecilnya yang bikin dia sangat anti dengan ayam, kecuali dalam keadaan tergoreng atau jadi opor.

Pagi hari tadi, sebelum mata ini bener2 melek, Bapak nyuruh gw ke teras belakang. Tugas yang menanti adalah menyembelih Breakfast, Lunch, dan Dinner. Boohoohooo, selamat jalan Breakfast, Lunch, dan Dinner, gw yakin kalian pasti akan jadi opor ayam yang lezat di tangan Ibu :P

3 comments:

neng oCHa said...

mwaaaaaaa........mas Lawni, ocha mauuuuuu (hungry)

matahari said...

sini, cha. mumpung masih open house. sumuk soale omahe, terus dibuka amba-amba :P

kreatips said...

hahahaha .... nama ayamnya pas ...