Saturday, September 11, 2010

Dan Artinya Adalah?

Malam Idul Fitri seingat saya meriah dengan gema takbir dan tahmid di angkasa raya. Tapi malam itu Kota Kupang tak beda dengan malam2 lain. Perbedaan yg sekali lagi membuat saya harus beradaptasi lagi dengan kota ini. Hal yg tidak lantas membuat semangat silaturahmi saya luntur.

Tetangga sebelah rumah di kompleks adalah keluarga muslim sehingga membuat saya memutuskan untuk sowan dulu sebelum berangkat takbiran mencari masjid manapun yg sekiranya menyelenggarakan takbir.

Law : Assalamualaikum...
Pak Tetangga : Waalaikumussalam. Mari masuk, Pak Law.
Law : Selamat hari raya Idul Fitri, Pak. Minal aidzin wal faidzin...
Pak Tetangga : Sama-sama, Pak. hidup bertetangga kadang-kadang terjadi kesilapan.
Ibu Tetangga : Pak Law, silakan dicicipi kue-kuenya. Ini didatangkan khusus dari Bandung lho.
Law : Wah, diimpor khusus nih, Bu?
Ibu Tetangga : Hehehe (terkikik pelan).
Pak Tetangga : Ah, enggak. Si Dedek kebetulan baru saja datang dari Bandung. Karena Si Ibu keingetan belum nyiapin kue-kue lebaran, jadinya nitip aja beli di Bandung daripada repot beli di sini.
Law : Hahaha, kalo saya malah sama sekali lupa beli kue-kue kering. Kalo tidak nelpon ke rumah saya mungkin lupa sama sekali.
Ibu Tetangga : Wah, kalo itu saya tau sebabnya, Pak.
Law : Lho? Kira2 apa penyebabnya, Bu?
Pak dan Ibu Tetangga : (dijawab bebarengan bin kompak) Itu karena Pak Lawni masih sendirian...

(saya masih heran bagaimana mereka bisa menjawab pada saat yg tepat bersamaan dng jawaban yg sama sekali identik seolah2 hasil dari latihan tekun bertahun2)

Law : (tawa berderai menyadari kekonyolan diri sendiri) Bwahahahahahaha, gitu ya?
Ibu Tetangga : Iya, Pak. Tapi kan saya denger Pak Law sudah ada persiapan. Jadi insyaallah Idul Fitri tahun depan sudah tidak sendiri lagi.
Law : Amieeen, insyaallah. Saya minta doa dari Pak dan Bu Tetangga.
Pak dan Ibu Tetangga : Amieeen...
Ibu Tetangga : Apalagi Pak Law masih muda sudah jadi pejabat. Kalo keasyikan kerja malah ketunda terus jadi lupa nantinya.

(kata "pejabat" yg Si Ibu gunakan saya artikan sendiri sebagai PEnikmat JeroAn dan baBAT)

Law : Hehehe.... Amien, Bu.

Obrolan yg menyenangkan mengingat saya jarang meluangkan waktu ngobrol dengan pasangan tersebut mengingat jadwal dan kegiatan yg kami punyai. Tapi tiap kali ada kesempatan yg ada saya gunakan untuk duduk ngobrol dengan pasangan paruh baya tersebut. Seperti malam itu yg tak terasa membuat saya harus menjadwal ulang rencana takbir di masjid selama beberapa jam.


Share

2 comments:

lawabiroe said...

wah,, gak mudik semarang tho bos ?

minal aidzin wal faizin yaa...

matahari said...

Owol: gak mudik, bos. Dikasih kesempatan utk memperluas tali silaturahmi di Kupang. Minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir batin...